Sabtu, 20 Juli 2024 WIB

Penelitian: Kecanduan Ponsel seperti Kecanduan Narkotika

- Senin, 06 Maret 2023 11:37 WIB
537 view
Penelitian: Kecanduan Ponsel seperti Kecanduan Narkotika
Ilustrasi: Ketergantungan menggunakan ponsel. (Stocksy)

(Pesisirnews.com) - Selama beberapa tahun terakhir, para peneliti telah menemukan efek negatif dari penggunaan ponsel cerdas (smartphone) secara berlebihan.

Menurut para peneliti, kecanduan perangkat kolektif ini bukanlah suatu kebetulan. Perusahaan teknologi telah merancang aplikasi dan perangkat khusus agar Anda tetap terlibat menggunakan ponsel selama mungkin.

Perusahaan-perusahaan IT seperti Apple, Google, Facebook, dan sejenisnya diketahui para peneliti memfasilitasi ketergantungan kita dengan menggunakan apa yang disebut peneliti sebagai ‘jasa terapis detoksifikasi digital’, yang ‘memaksa’ orang untuk selalu bergantung pada ponselnya.

Baca Juga:

“Itu mengeksploitasi kerentanan psikologis kita," kata Maria Bridge, kepala operasi di Center for Humane Technology (Pusat Teknologi Manusiawi) di New York, kepada Business Insider, dilansir Senin.

“Orang terpikat pada variabel hadiah dopamin yang ditawarkan ponsel seperti pecandu narkoba. Dan penggunaan konstan memiliki konsekuensi nyata," jelas Bridge.

Baca Juga:

Penelitian oleh seorang profesor Universitas San Diego telah menemukan bahwa penggunaan ponsel cerdas yang membuat ketagihan berdampak pada depresi, siklus tidur yang buruk, dan risiko bunuh diri yang lebih tinggi.

Sedangan Anna Lembke, seorang psikiater, profesor di Stanford University, dan penulis "Dopamine Nation," yang mengeksplorasi peran smartphone sebagai "jarum suntik modern untuk generasi kabel," mengatakan bahwa kita "disandera oleh obat-obatan digital ini."

“Karena ponsel kita menyebabkan otak kita melepaskan dopamin sepanjang waktu, dan otak beradaptasi dengan mengurangi transmisi dopaminnya sendiri ke saraf yang memberi kita sinyal seperti kegembiraan dan kesenangan,” ungkapnya.

“Ini berarti bahwa kita mulai bergantung pada ponsel kita untuk mempertahankan tingkat dopamin dasar pikiran kita, membuat kita terus mengklik dan menggesek untuk mencegahnya jatuh ke keadaan defisit. Efek dari pembengkokan dopamin ini terjadi di seluruh masyarakat yang sangat besar,” ungkapnya.

[br]

Studi juga telah menemukan bahwa remaja yang menghabiskan tujuh jam atau lebih sehari di layar, dua kali lebih mungkin didiagnosis dengan depresi atau kecemasan daripada mereka yang menggunakannya hanya satu jam sehari.

Demikian pula, orang dewasa yang menghabiskan enam jam atau lebih di depan layar memiliki risiko depresi yang lebih tinggi.

Sementara, kebanyakan dari kita tidak memahami kerugiannya, kita juga tidak bisa berhenti. Baik itu pemberitahuan email yang mendesak atau kebutuhan untuk mengikuti umpan sosial, yang membuat orang selalu menemukan alasan untuk mengeluarkan ponselnya kembali.

Sandy Gould, dosen ilmu komputer senior di Universitas Cardiff, telah meneliti cara untuk mengekang kecenderungan telepon kompulsif kita.

“Saat kami melakukan tindakan dengan autopilot, kami tidak terlalu memikirkan konsekuensinya. Dan sebagian besar kebiasaan ponsel cerdas kita telah berevolusi untuk bekerja dengan autopilot. Triknya kemudian adalah mengalihkan penggunaan ponsel cerdas dari tindakan kompulsif otomatis ke sesuatu yang lebih disengaja. Menambahkan intervensi ini akan memaksa orang untuk berhati-hati dan mempertimbangkan "mengapa saya membuka ini?" papar Gould.

Sejauh ini para peneliti masih terus mengembangkan satu alat digital yang mampu mengatasi perilaku adiktif yang dapat menghilangkan ketergantungan antara Anda dan ponsel.

(PNC)

Editor
:
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Satresnarkoba Polresta Tanjungpinang Ungkap Kasus Tindak Pidana Narkotika
Waspada! Penipuan Menggunakan Teknologi Peniru Suara Mengintai Pengguna Ponsel
Dalam Semalam Polsek Kemuning Polres Inhil  Berhasil Amankan 4 Pelaku Narkotika
Bikin Kecanduan, TikTok akan Batasi Waktu Penayangan untuk Pengguna di Bawah 18 Tahun
Seorang Warga Tagaraja Kateman Diringkus Polisi
Jaksa Agung Muda Tindak Pidana Umum Setujui 6 Pengajuan Restorative Justice TP Narkotika
komentar
beritaTerbaru