Rabu, 24 Juli 2024 WIB

Mantan Menteri Perindustrian dan Politisi Senior Partai Golkar Fahmi Idris Meninggal Dunia

- Minggu, 22 Mei 2022 12:32 WIB
424 view
Mantan Menteri Perindustrian dan Politisi Senior Partai Golkar Fahmi Idris Meninggal Dunia
Anggota Dewan Pembina Partai Golkar Fahmi Idris ketika ditemui di Kantor DPP Partai Golkar, Jakarta, Selasa (27/3/2018).(Foto: KOMPAS.com/ MOH NADLIR)

JAKARTA (Pesisirnews.com) - Politisi Partai Golkar sekaligus mantan Menteri Perindustrian di Kabinet Indonesia Bersatu Fahmi Idris meninggal dunia pada Minggu (22/5/2022).

Kabar duka itu dibenarkan oleh Ketua DPP Partai Golkar Dave Laksono. Dave mengatakan, Fahmi meninggal dunia sekitar pukul 10.00 WIB di Rumah Sakit Medistra, Jakarta.

"Benar mas (meninggal dunia)," kata Dave, mengutip konfirmasi dari Kompas.com, Minggu.

Baca Juga:

Rencananya, Fahmi juga akan disemayamkan di pemakaman Tanah Kusir, Jakarta Selatan sekitar pukul 13.00 WIB.

Anggota Komisi I DPR itu kemudian memberikan selebaran informasi mengenai meninggalnya Fahmi.

Baca Juga:

Innalillahi wa inna ilaihi raji'un

Telah berpulang

Bp. Prof. H. Fahmi Idris bin Idris Marah Bagindo.

Saat ini, masih di ICU RS.

Jam 10.00 wib wafat

Akan di semayamkan di Rumah Duka,

Mampang Prapatan IV

Nomor 20,

Jakarta Selatan.

Mohon dimaafkan Ayah Fahmi Idris jika selama hidup memiliki salah dan khilaf.

Akan di Kuburkan di Tanah Kusir.

Demikian

Wassalamualaikum Wr Wb.

Kami yang berduka

1. Ibu Yenni Fatmawati (Istri)

2. Hj. Fahira Idris,SE.,MH (Anak)

3. Fahrina Fahmi Idris (Anak)

4. H. Aldwin Rahadian (menantu)

5. Buya Fahri Al Katiri (menantu)

6. Para Cucu Keluarga Besar H. Fahmi Idris.

Dave mengenang sosok Fahmi sebagai seorang figur yang amat bersahaja dan berasal dari pergerakan akan kemajuan demokrasi dan perkembangan ekonomi bangsa.

"Setia kepada perjuangan bangsa demi kesejahteraan rakyat Indonesia. Pengorbanan dan sumbangsih beliau kepada kemajuan Indonesia sangat signifikan, dan kepergian beliau akan amat dirasakan," kenang Dave.

[br]

Profil

Dikutip dari situs kepustakaan presiden Perpustakaan Nasional, Fahmi lahir di Jakarta pada 20 September 1943. Dia merupakan anak dari pengusaha asal Minang, Haji Idris Marah Bagindo.

Fahmi berkesempatan kuliah di Fakultas Ekonomi Universitas Indonesia. Di kampus dia aktif dalam organisasi Himpunan Mahasiswa Islam (HMI).

Pada 1965 sampai 1966, Fahmi menduduki posisi Ketua Senat Fakultas Ekonomi UI. Namun, dia tidak menyelesaikan kuliahnya dan memilih merintis menjadi wirausaha.

Akan tetapi, Fahmi melanjutkan kuliah di Fakultas Ekonomi Extension Universitas Indonesia dan pendidikan Financial Management for Non-Financial Manager pada 1973. Dia juga pernah menjadi Ketua Laskar Arief Rachman Hakim antara 1966 sampai 1968.

Lulus kuliah, Fahmi lantas mendirikan sejumlah perusahaan, yakni CV Pasti, PT Kwarta Daya Pratama, PT Krama Yudha, dan lain-lain.

Usaha yang dirintis Fahmi berkembang pada 1980-an. Dia juga mengajak sejumlah rekan-rekan aktivis 1966 untuk menjadi pengusaha.

Fahmi kemudian diangkat menjadi juga menjadi Presiden PT Kongsi Delapan (Kodel) Grup. Perusahaan itu berisi kumpulan perusahaan konglomerasi di bawah Aburizal Bakrie, Soegeng Sarjadi, dan Pontjo Sutowo.

Lini usaha mereka bergerak di bidang perdagangan, perbankan, perminyakan, hingga perhotelan. Pada tahun 1980-an, PT Kwarta Daya Pratama dinobatkan sebagai salah satu perusahaan tersukses di Indonesia.

Perusahaan itu berhasil mengembangkan hotel di kawasan elit Amerika Serikat.

Pada 1984, Fahmi bergabung dengan Partai Golkar. Kemudian pada 1998 sampai 2004, Fahmi menjadi Ketua Dewan Pimpinan Pusat (DPP) Golkar.

Fahmi pernah menjabat sebagai Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi dalam kabinet Kabinet Indonesia bersatu masa kerja 21 Oktober 2004 - 7 Desember 2005.

Dia juga pernah menjabat sebagai Menteri Perindustrian dalam kabinet Kabinet Indonesia bersatu masa kerja 7 Desember 2005 - 22 Oktober 2009. (PNC)

Editor
:
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Kabar Duka, Tokoh Senior Golkar Riau Masnur Wafat Senin, 01 Juli 2024 16:25 WIB
Ketum PBB, Yusril Ihza Mahendra Sore Ini Dijadwalkan Sambangi DPP Partai Golkar
Inalillahi Wainailaihi Rojiun, Istri Moeldoko, Koesni Harningsih Nasution Meninggal Dunia
Terbuka Peluang Kerja Sama Politik antara Golkar dengan PKB
Agendakan Pertemuan, PKB akan Ajak Golkar Masuk ke dalam Koalisi PKB-Gerindra
Politisi Milenial Lintas Parpol Tolak Sistem Proporsional Tertutup pada Pemilu 2024
komentar
beritaTerbaru