Senin, 24 Juni 2024 WIB

Anggota Komisi III DPR Prihatin dengan Kasus Gadis 16 Tahun ‘Lelang’ Keperawanan Rp 5 Juta

- Kamis, 11 Maret 2021 13:10 WIB
377 view
Anggota Komisi III DPR Prihatin dengan Kasus Gadis 16 Tahun ‘Lelang’ Keperawanan Rp 5 Juta
Ilustrasi: Jual keperawanan. (Facebook)

JAKARTA, Pesisirnews.com - Warga Kota Makassar, Sulawesi Selatan baru-baru ini dihebohkan dengan berita seorang gadis yang masih berusia remaja diduga sebagai pelaku prostitusi online. Peristiwa itu terungkap ketika Polisi menangkap 15 muda-mudi di Kota Makassar terkait prostitusi online.

DL (16), seorang gadis ABG mengaku menjual keperawanannya kepada pria hidung belang seharga Rp 5 juta.

Pengakuan itu membuat keprihatinan publik, termasuk di antaranya anggota Komisi III DPR Andi Rio Idris Padjalangi.

Baca Juga:

Andi Rio Idris Padjalangi meminta pihak Kepolisian Sulawesi Selatan untuk mengungkap jaringan prostitusi online yang saat ini marak melibatkan anak di bawah umur untuk dijual kepada pria hidung belang.

"Jangan sampai anak dibawah umur di rusak masa depannya dengan iming iming uang, yang dilakukan pihak pihak tertentu demi meraup keuntungan semata. Saya meyakini masih banyak korban anak dibawah umur yang belum terungkap dan menjadi korban dalam porstitusi online ini di Sulawesi Selatan," kata Andi Rio kepada wartawan, Rabu (10/3/2021)

Baca Juga:

[br]

Politikus Partai Golkar itu menjelaskan, bahwa maraknya porstitusi online di bawah umur juga disebabkan oleh dampak negatif dari media sosial dan media telekomunikasi yang semakin marak diberikan orang tua terhadap anak dan tidak bisa dihindarkan.

Sementara aturan yang ada di Indonesia belum dapat mengikuti perkembangan pesatnya informasi yang sangat terbuka melalui ruang digital.

"Pemerintah harus memiliki aturan yang kuat dalam memberantas porstitusi online anak dibawah umur yang merupakan kejahatan yang luar biasa, Tim Cyber Polri harus bekerja secara maksimal agar mata rantai perdagangan anak ini dapat terputus," ujarnya.

Lebih lanjut, Wakil Ketua Mahkamah Kehormatan Dewan itu berharap agar peran orangtua untuk terus selalu melakukan pemantauan dan pengawasan terhadap anak dalam melakukan kegiatan keseharian baik di luar rumah maupun di lingkungan pendidikan dan sekitar.

"Jangan sampai orangtua merasa selesai hanya menitipan anaknya kepada guru di sekolah, tanpa di iringi bimbingan dari kedua orangtua di rumah," ujarnya.

Sumber: (pontianak.tribunnews.com)

Editor
:
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Serius Perhatikan Inhil, Anggota DPR RI Ini Anggarkan Pembangunan Jalan Menuju Wisata Religi
Raffi Ahmad Jawab Tudingan Terlibat Kasus Robot Trading ATG Wahyu Kenzo
Pertengahan Ramadhan Jelang Idulfitri 1444 H, DPRD Inhil Taja Paripurna ke-4 Tahun 2023
Puan dan Cak Imin Tak Tampak Hadir di Persidangan IV DPR RI 2022-2023, hanya Dihadiri 291 Anggota
DPR RI belum Setujui Perpu Pemilu 2022, Bagaimana Berlakunya? Simak Penjelasannya
Bupati Inhil akan Menerima Penghargaan Karya Bhakti Peduli Satpol PP 2023 di Makassar
komentar
beritaTerbaru