Sabtu, 22 Juni 2024 WIB

Berapa Jumlah Kematian Global Akibat Covid-19? Simak Rilis Terbaru WHO Berikut Ini

- Senin, 09 Mei 2022 10:50 WIB
445 view
Berapa Jumlah Kematian Global Akibat Covid-19? Simak Rilis Terbaru WHO Berikut Ini
Seorang petugas kesehatan yang mengenakan alat pelindung diri (APD) berdiri di tempat pengujian Covid-19 di luar pusat perbelanjaan di Beijing pada 5 Mei 2022. (Foto: AFP)

(Pesisirnews.com) - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) merilis laporan resmi mengenai jumlah kematian akibat Covid-19 pada Kamis kemarin. Menurut WHO angka paling komprehensif tentang jumlah korban global sejauh ini ada 14,9 juta kematian.

Laporan terbaru WHO ini mengoreksi jumlah resmi kematian yang secara langsung disebabkan oleh Covid-19, yang dilaporkan WHO pada periode Januari 2020 hingga akhir Desember 2021, sebanyak lebih dari 5,4 juta.

Tingginya angka kematian orang yang meninggal karena Covid-19 sebagai akibat tidak langsung dari wabah, termasuk orang yang tidak dapat mengakses layanan kesehatan karena kondisi lain ketika sistem kewalahan selama gelombang besar infeksi terjadi.

Baca Juga:

Ini juga memperhitungkan kematian yang dapat dihindari selama pandemi, misalnya karena risiko kecelakaan lalu lintas yang lebih rendah selama penguncian.

Tetapi jumlahnya juga bisa jauh lebih tinggi dari penghitungan resmi karena kematian yang tidak dilaporkan di negara-negara tanpa pelaporan yang memadai. Bahkan sebelum pandemi, sekitar enam dari 10 kematian di seluruh dunia tidak terdaftar, kata WHO.

Baca Juga:

Laporan WHO menyebutkan bahwa hampir setengah dari kematian yang hingga saat ini belum terhitung terjadi di India.

Laporan tersebut menunjukkan bahwa 4,7 juta orang meninggal di sana akibat pandemi, terutama selama lonjakan besar pada Mei dan Juni 2021.

Pemerintah India, bagaimanapun, menempatkan angka kematiannya untuk periode Januari 2020-Desember 2021 jauh lebih rendah: sekitar 480.000.

WHO mengatakan belum sepenuhnya memeriksa data baru yang disediakan minggu ini oleh India, yang telah mendorong kembali perkiraan WHO dan mengeluarkan angka kematiannya sendiri untuk semua penyebab kematian pada tahun 2020 pada hari Selasa.

WHO mengatakan mungkin menambahkan penafian pada laporan yang menyoroti percakapan yang sedang berlangsung dengan India.

Dalam sebuah pernyataan yang dikeluarkan setelah angka-angka itu diterbitkan, pemerintah India mengatakan WHO telah merilis laporan itu "tanpa secara memadai menangani keprihatinan India" atas apa yang disebutnya metode "yang dipertanyakan".

[br]

Panel WHO, yang terdiri dari pakar internasional yang telah mengerjakan data selama berbulan-bulan, menggunakan kombinasi informasi nasional dan lokal, serta model statistik, untuk memperkirakan total di mana data tidak lengkap - sebuah metodologi yang dikritik India.

Namun, penilaian independen lainnya juga menempatkan jumlah kematian di India jauh lebih tinggi daripada penghitungan resmi pemerintah, termasuk laporan yang diterbitkan di Science yang menunjukkan tiga juta orang mungkin telah meninggal karena Covid di negara itu.

Model lain juga telah mencapai kesimpulan serupa tentang jumlah kematian global yang jauh lebih tinggi daripada statistik yang tercatat.

Sebagai perbandingan, sekitar 50 juta orang diperkirakan telah meninggal dalam pandemi Flu Spanyol 1918, dan 36 juta telah meninggal karena HIV sejak epidemi dimulai pada 1980-an.

Samira Asma, asisten direktur jenderal WHO untuk data, analitik dan pengiriman untuk dampak, yang ikut memimpin proses perhitungan, mengatakan data adalah "darah kehidupan kesehatan masyarakat" yang diperlukan untuk menilai dan belajar dari apa yang terjadi selama pandemi.

Dia menyerukan lebih banyak dukungan bagi negara-negara untuk meningkatkan pelaporan.

"Terlalu banyak yang tidak diketahui," katanya kepada media dalam konferensi pers. (PNC/Reuters)

Editor
:
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Putin Tuding AS dan Nato Membentuk Aliansi Global Mirip Perang Dunia II
Upaya Arab-Israel Mengatasi Dampak Perubahan Iklim dan Kenaikan Suhu di Timur Tengah
Studi: Dampak Pemanasan Global dalam Meningkatkan Bahaya Jamur bagi Manusia
KERIS dan Kemenhub RI Sepakat Dongkrak Ekonomi Rakyat Pascapandemi Covid-19
Nilai Tukar Rupiah Melemah, Pasar Khawatir Terjadinya Resesi Global
BMKG: Bumi Berpeluang Mengalami Pemanasan Jangka Pendek hingga 1,5 derajat Celsius
komentar
beritaTerbaru