Sabtu, 20 Juli 2024 WIB

Penting Diketahui: Mengenal Semua Jenis Varian Baru Virus Corona

- Selasa, 21 September 2021 12:28 WIB
765 view
Penting Diketahui: Mengenal Semua Jenis Varian Baru Virus Corona
Ilustrasi: Varian baru virus corona. (GOV.UK)

“Kekhawatiran terhadap varian baru virus corona yakni; terjadinya peningkatan penularan, menimbulkan penyakit yang lebih parah, peningkatan rawat inap atau kematian, pengurangan signifikan dalam netralisasi oleh antibodi yang dihasilkan selama infeksi atau vaksinasi sebelumnya, pengurangan efektivitas pengobatan atau vaksin, dan kegagalan deteksi diagnostik” (CDC)

Pesisirnews.com - Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan negara-negara di dunia agar waspada terhadap kemunculan berbagai varian baru virus corona.

Sedangkan menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit (CDC), Amerika Serikat (AS), varian baru virus corona diperkirakan akan bermunculan.

Baca Juga:

"Virus terus berubah melalui mutasi, dan varian virus baru diperkirakan akan muncul," demikian disampaikan di situs CDC.

"Terkadang varian baru muncul dan menghilang. Di lain waktu, varian baru bertahan. Banyak varian virus penyebab Covid-19 sedang dilacak di AS, dan secara global selama pandemi ini,” ungkap CDC.

Baca Juga:

Menurut CDC, beberapa varian tampaknya menyebar lebih mudah dan cepat daripada yang lain, yang dapat menyebabkan lebih banyak kasus Covid-19.

Di AS dan di seluruh dunia, saat ini ada empat varian yang menjadi perhatian CDC dan WHO.

[br]

Keempat varian baru virus corona yang telah diidentifikasi itu, yakni:

1. Varian Alfa

Juga dikenal sebagai B.1.1.7, varian alfa pertama kali diidentifikasi di Inggris Raya dan dengan cepat menyebar ke varian paling umum di AS, sebelum varian delta muncul.

Varian alfa menyebar jauh lebih cepat daripada varian lain dan berpotensi menyebabkan lebih banyak orang sakit dan meninggal," menurut CDC.

Vaksin yang saat ini diberikan di AS bekerja melawan varian ini, meski pun beberapa kasus terobosan telah dilaporkan. Namun vaksin tetap terbukti efektif melawan penyakit parah, rawat inap dan kematian, CDC melaporkan.

2. Varian Beta

Juga dikenal sebagai B.1.315, varian beta pertama kali diidentifikasi di Afrika Selatan.

Varian beta mungkin menyebar lebih cepat daripada varian lain, tetapi data saat ini tidak menunjukkan tanda varian menyebabkan penyakit atau kematian yang lebih parah daripada varian lain," menurut CDC.

Vaksin yang saat ini diberikan di AS bekerja melawan varian ini, meski pun beberapa kasus terobosan telah dilaporkan. Namun vaksin tetap terbukti efektif melawan penyakit parah, rawat inap dan kematian, lapor CDC.

Tetapi ketika menangani kasus varian ini, perawatan antibodi monoklonal tertentu kurang efektif.

3. Varian Gamma

Juga dikenal sebagai P.1, varian gamma pertama kali diidentifikasi di Jepang dan Brasil.

Meski pun varian ini tampaknya menyebar lebih cepat daripada yang lain, data saat ini tidak menunjukkan tanda bahwa varian ini menyebabkan penyakit atau kematian yang lebih parah daripada varian lainnya," menurut CDC.

Vaksin yang saat ini diberikan di AS bekerja melawan varian ini, meskipun beberapa kasus terobosan telah dilaporkan. Namun vaksin tetap terbukti efektif melawan penyakit parah, rawat inap dan kematian.

Tetapi ketika menangani kasus varian ini, perawatan antibodi monoklonal tertentu juga kurang efektif.

4. Varian Delta

Juga dikenal sebagai B.1.617.2, varian delta pertama kali diidentifikasi di India dan sekarang bertanggung jawab atas sebagian besar kasus COVID di AS.

"Varian delta menyebar jauh lebih cepat daripada varian lain dan dapat menyebabkan kasus yang lebih parah daripada varian lain," menurut CDC.

Kecepatan Delta dan transmisibilitas yang tinggi membuatnya mampu 'memilih' yang lebih rentan secara lebih efisien daripada varian sebelumnya," kata Dr. Mike Ryan, direktur eksekutif program darurat kesehatan WHO, dalam konferensi pers pada 21 Juni.

"Varian delta menimbulkan ancaman khusus bagi kaum muda kita," kata koordinator respons virus corona Gedung Putih, Jeff Zients pada konferensi pers bulan lalu.

[br]

Bagaimana cara kerja vaksin melawan varian ini?

"Infeksi hanya terjadi pada sebagian kecil orang yang divaksinasi lengkap, bahkan dengan varian delta," kata CDC. "Beberapa infeksi terobosan diharapkan, tetapi tetap jarang. Namun, bukti awal menunjukkan bahwa orang yang divaksinasi penuh yang terinfeksi varian Delta dapat menyebarkan virus ke orang lain."

Ketika datang untuk mengobati kasus varian ini, perawatan antibodi monoklonal tertentu kurang efektif.

Dari beberapa diskusi juga disampaikan dengan apa yang disebut varian "delta plus".

Varian delta plus merupakan subtipe dari varian delta yang secara resmi dikenal sebagai AY.1. Tiga sub-tipe sejauh ini telah diberi label AY.1, yang oleh beberapa orang secara informal disebut "delta plus", serta AY.2 dan AY.3.

"Ada beberapa kasus, tetapi bahkan 1% kasus, baik di sini di wilayah Midwest atau di AS telah diidentifikasi sebagai AY.1 itu," ungkap Dr. Allison Arwady, Komisaris Departemen Kesehatan Masyarakat Chicago.

Arwady mengatakan, di antara subtipe varian delta, varian delta asli B.1.617.2 "mengungguli" yang lain karena lebih menular.

[br]

Selain empat varian yang menjadi perhatian, ada juga sejumlah varian lain yang sedang dipantau, yakni varian Eta, Iota, Kappa, Lambda dan, yang terbaru Mu.

Varian Eta

Pertama kali diidentifikasi di Inggris dan Nigeria, varian Eta sedang dipantau potensinya untuk mengurangi efektivitas beberapa perawatan antibodi monoklonal, menurut CDC. Sejauh ini, kasus belum diidentifikasi di AS.

Varian Iota

Varian Iota pertama kali diidentifikasi di New York. Ini sedang diawasi untuk berkurangnya kerentanan terhadap kombinasi pengobatan antibodi monoklonal bamlanivimab dan etesevimab, meski pun tidak jelas apa dampaknya karena pengobatan antibodi monoklonal alternatif tersedia.

Varian Lambda

Sejauh ini, varian lambada telah terdeteksi di 29 negara, dan mungkin menyebar lebih cepat daripada versi virus corona yang lebih ringan.

Varian lambda tidak terdaftar sebagai varian yang diamati oleh CDC, tetapi terdaftar oleh WHO.

Varian lambda juga dikenal sebagai C.37, varian ini telah menyebar dengan cepat di Amerika Selatan, khususnya di Peru, di mana sampel virus yang paling awal didokumentasikan terdeteksi pada Desember 2020.

Dalam laporannya pada pertengahan Juni, WHO melaporkan bahwa lambda telah dikaitkan dengan tingkat substantif penularan masyarakat di beberapa negara, dengan peningkatan prevalensi dari waktu ke waktu bersamaan dengan peningkatan insiden Covid-19, dan lebih banyak penyelidikan akan dilakukan ke varian ini.

Mu

Baru-baru ini, mu - juga dikenal oleh para ilmuwan sebagai B.1.621 - ditambahkan ke daftar varian "yang menarik" WHO, kata organisasi kesehatan internasional itu dalam laporan epidemiologis mingguan COVID yang diterbitkan Selasa.

Varian tersebut mengandung mutasi genetik yang menunjukkan kekebalan alami, vaksin saat ini atau perawatan antibodi monoklonal mungkin tidak bekerja dengan baik terhadapnya seperti yang mereka lakukan terhadap virus leluhur asli, kata WHO.

Strain mu membutuhkan studi lebih lanjut untuk memastikan apakah itu akan terbukti lebih menular, lebih mematikan atau lebih resisten terhadap vaksin dan perawatan saat ini.

Varian lainnya

Varian lain yang menarik yang diidentifikasi oleh CDC meliputi: B.1.617.3, pertama kali diidentifikasi di India dan B.1.429 dan B.1.427, keduanya diidentifikasi di luar California.

(PNC/NBCUniversal Media)

Editor
:
SHARE:
Tags
beritaTerkait
komentar
beritaTerbaru