Senin, 17 Juni 2024 WIB

Facebook Bekukan Akun Presiden Trump Hingga Masa Jabatannya Berakhir

- Sabtu, 09 Januari 2021 09:06 WIB
443 view
Facebook Bekukan Akun Presiden Trump Hingga Masa Jabatannya Berakhir
Kolase gambar Facebook dan foto Presiden AS Donald Trump. (Int/Pesisirnews.com)

WASHINGTON, Pesisirnews.com - CEO Facebook Mark Zuckerberg mengumumkan pada Kamis (7/10), tentang pembekuan akun Facebook Presiden AS, Donald Trump, setidaknya sampai akhir masa jabatan kepresidenannya.

Dilansir dari cbsnews.com, Sabtu (9/1/2021), Presiden Trump tidak akan lagi dapat menggunakan akun Facebook dan Instagram resminya setelah raksasa media sosial tanpa batas itu melarangnya usai protes berujung kekerasan di Capitol AS.

"Kami percaya risiko mengizinkan Presiden untuk terus menggunakan layanan kami selama periode ini terlalu besar," tulis Zuckerberg dalam sebuah posting Facebook .

Baca Juga:

"Oleh karena itu, kami memperpanjang pemblokiran yang kami tempatkan di akun Facebook dan Instagramnya tanpa batas waktu dan setidaknya selama dua minggu ke depan sampai transisi kekuasaan yang damai selesai,” sambungnya.

Berita itu muncul ketika raksasa media sosial ini mulai mengambil tindakan tegas terhadap retorika memecah belah Trump, dan mengunci akunnya dalam upaya yang dianggap oleh sebagaian kalangan sebagai langkah yang terlambat.

Baca Juga:

Zuckerberg mengatakan Facebook mengizinkan Trump untuk menggunakan platform tersebut, sementara terkadang menandai postingannya sebagai menyesatkan, untuk menunjukkan hak publik atas akses luas ke pidato politik.

[br]

Tapi sekarang, kata Zuckerberg, Trump menggunakan platform itu untuk "menghasut pemberontakan dengan kekerasan terhadap pemerintah yang dipilih secara demokratis."

"Peristiwa mengejutkan dalam 24 jam terakhir dengan jelas menunjukkan bahwa Presiden Donald Trump bermaksud menggunakan sisa waktunya di kantor untuk merusak transisi kekuasaan yang damai dan sah kepada penggantinya yang terpilih, Joe Biden," kata Zuckerberg.

Dengan hanya 13 hari sebelum pelantikan Biden, banyak pejabat terpilih telah menyuarakan kekhawatiran bahwa Trump akan menggunakan akun media sosialnya untuk terus menyebarkan informasi yang salah.

Sebelumnya, Twitter pada Rabu (6/1) terlebih dahulu membekukan akun Presiden Trump selama 12 jam dan meminta dia untuk menghapus tweet yang mengulangi klaim palsu tentang pemilu.

Perusahaan tersebut mengatakan jika Trump terus melanggar aturan Twitter, dia dapat ditangguhkan secara permanen.

Twitter awalnya menandai video di salah satu tweet dan memblokir pengikut Trump untuk berkomentar, me-retweet, dan menyukai tweet tersebut sebelum menghapusnya seluruhnya.

Editor
:
SHARE:
Tags
beritaTerkait
Presiden Biden dan Trump Berniat Kembali Mencalonkan Diri pada Pilpres AS 2024
Profil Shou Zi Chew, dari Tentara dan Pekerja Magang di Facebook hingga Jadi CEO TikTok
Bos Facebook Jadikan 2023 sebagai Tahun Efisiensi dengan Rencanakan PHK  10.000 Karyawan
Ribuan Kades se-Indonesia Berunjuk Rasa di DPR, Tuntut Masa Jabatan 9 Tahun
Irlandia Denda Perusahaan induk Facebook Meta Rp 6.4 Triliun
Mengejutkan! Jumlah Pengikut Facebook di Laman Pengguna Turun secara Misterius
komentar
beritaTerbaru